Saturday, April 30, 2011

Bila aku tanpa kamu,

Karya yg i tulis ini adalah yg terlintas dengan spontan di dalam fikiran i skrg. Sesaja i mengisi masa terluang tanpa en.suami di rumah ini :

Bila tuntutan kerjamu memanggil mu, ku ditinggalkan bersendirian tanpa kamu. tp ku tahu itulah tuntutan kerjamu yang menjadi punca rezeki untuk aku dan kamu. Dan tika ini bila ku bersendirian  Hatiku mula gelisah, perasaan takut mula mengaburi kalbu,  telingaku mula aktif mendengar dan mengamati setiap bunyi dalam rumahku, mulut ku kini terkunci bisu dan hanya jari bersua dibutang lappyku, mata ku bersilih ganti menatap lappy dan samsungmu yang satu. Aku sunyi tanpa kamu. Memang ku sedar betapa pentingnya kau di disisiku. Gurauanmu sering mencuit hatiku. Paling kau suka mengejekku dan mengusikku adalah kaki ku nan satu yang hitam dan kelabu. Hahahahah..

Tapi ku tak kisah kerna tapak kakimu lagi menggerutu tajam merosakkan karpetku. Itulah kamu. Dan paling ku rindu adalah bunyi kentutmu boommu yg selalu mengundang gelak besarku. Letupan boom mu selalu menghala ke arah diriku. Nasib la tak de bau. Lantas dengan itu, lenganmu lebam terkena cubitanku. Itulah aku tanpa kamu disisiku. Sentiasa mengingati tingkah laku, Sentiasa merinduimu di setiap saat dan waktu. Walau sebentar tadi, waktu rehatmu kau keluar dari tempat kerjamu untuk dating di kedai mamak bersama ku.Dan sesungguhnya ketahuilah betapa aku sayang dan cinta padamu. Kau lah raja dihatiku. 

:: sorry en.hubby if karya ini mengundang rase tidak senang dihatimu. Tapi yg pasti, kau tahu yg aku sentiasa menyayangimu. ;)

2 comments:

Diela Zaimi said...

alahai...so sweeetttt...mst senyum smpai ke telinga bila hubby baca puisi ni kan...hehhee

suSuEmIMiE said...

ahahaha...xtau la tu..hrp2 dpt adiah lps ni..kih3..*ade udg sblk mee

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...