Saturday, September 29, 2012

Bajet 2013 ( suka atau duka )

Alhamdulillah telah selesai juga bajet 2013 yang dibentangkan oleh Dato' Najib. Sebut je suka, pasti akan cakap "suka la sebab org gomen dapat bonus" . Alhamdulillah, mungkin itu rezki kami sebagai kakitangan kerajaan. Itupun kalau kerajaan menang mengundi nanti. Sebab ura-ura mengundi bulan november ni. Bonus bulan Disember dan Januari. Ok, abaikan isu bonus. Memang suka bila dapat bonus. 

Berbalik pada duka? apa yang menyebabkan duka itu? Masih tak bersyukur ke dengan apa kerajaan bagi. Bukan...saya sangat bersyukur dengan keamanan dan keharmonian negara dengan pentadbiran sekarang ini. Tapi sangat duka dan kecewa bila bajet ini tidak menitikberatkan kepada aspek spiritual dan pembangunan insan sedangkan kes ragut dan buang anak semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini.

kejam!!..bayi dicampak dari rumah flat - sumber gambar mymetro

Berduka juga bila harga rumah tidak dipantau. Memang skim rumah pertama dipermudahkan. Dinaikkan golongan yang layak memohon dari gaji bawah 3k kepada 5k. Dan layak membeli rumah sehingga ke harga 400k. Cubalah kawan-kawan ke bank-bank bertanya kan skim ini, cara mana nak memohon, bayaran pendahuluan, bayaran untuk buat SNP, bayaran peguam bank dan peguam yang menguruskan SNP, sebenarnya ianya lebih terbeban kepada pembeli. Itu tahun lepas punya cerita, tapi tak tahu tahun ini ceritanya lain pula. Tapi pada pendapat saya, kerajaan punya hak untuk mengawal harga rumah yang semakin hari semakin mencanak harganya. Rumah baru sekarang 20x70, double story kebanyakkan harga bermula dari 340k dan ke atas itu yg dipinggir-pinggir bandar, kalau tengah-tengah bandar korang bayangkanlah harganya. Kalau gaji 4k, nak byar rumah bulan-bulan mungkin dari RM 1300-RM 1800, kereta lagi (rm500 - 1000), PTPTN lagi, bil telefon, astro, letrik, air, makan minum, minyak kereta, tol, yang ada anak (susu + pampers + kelengkapan + nursery) arghhh...tak sampai tengah bulan dah semput duit dah. mula nak berhutang sana sini. 

Starting at RM 525, 364...fuyyo...sungguh aku tak mampu!!
(sila klik gambar utk besarkan imej..tq)

Ini cuma pendapat saya, saya tahu, kawan-kawan mungkin punya pendapat sendiri.Saya bukan orang ekonomi, walau form 6 dulu ambik ekonomi, saya tak tahu pengaruh harga rumah kepada ekonomi negara. Mungkin apabila rumah dijual dengan harga murah, pelabur-pelabur luar tak mau melabur sebab untung ciput. Entahlah...sekian dulu. 

* masih bersyukur dengan kehidupan dan keharmonian sekarang. amin...!!semoga rasa bersyukur ini tidak lebur dengan keinginan nafsu memiliki sesuatu yg diluar kemampuan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...